Waktu Salat

Khamis, 12 Februari 2009

Peri Masa Dari Satu Sisinya

Rasanya aku bukan orang yang layak untuk berbicara mengenai masa kerana akupun pantas saja menjadi insan yang dikenakan hujah masa. Hujah ini menyimpulkan bahawa manusia itu dalam keadaan yang rugi kecuali beberapa golongan yang terkecuali. Walau bagaimanapun aku tidak berhasrat untuk berperi tentang masa dan kepentingannya tetapi sebaliknya berkenaan satu sisi lain masa yang bisa aku timbulkan perinya.

Adapun masa sering saja berlalu tanpa ada kesedaran yang total dalam diri kita mengenai soal masa itu melainkan apabila ada sesuatu yang signifikan berlaku dalam tempoh itu. Namun, sering saja signifikasinya dihayati cuma selepas ia berlalu dan tak bisa diulang kembali. Misalnya, apabila tua telah menjelang, pengalaman yang membuatkan kita lebih berfikir dan berhitung tentang erti dan tujuan perilaku dalam kehidupan menimbulkan pula sesal disebabkan masamuda yang terbuang begitu saja.

Sebagai seorang hamba, penghayatan aku terhadap apa yang sedang berlaku itu minimal, apatah lagi pemahaman tentang kemungkinan sesuatu yang akan berlaku. Aku cuma tergolong dalam golongan insan ketiga (meskipun hanya kadangkala) yang menghitung hari-hari yang berlalu. Dalam timbunan ingatan tentang waktu yang lalu, mungkin saja timbul suatu ilham untuk menerka peri masa yang paling berharga.

Kalau diikutkan hati insan, pengalaman yang manis itulah yang sering tampil menerpa di lubukrasa. Kadangkala hasil cetusan fikiran ini adalah puisi-puisi kenangan ketika zaman muda, dunia yang penuh dengan kenangan dan peraduan, kerana kita tak begitu mengerti dan menghayati. Di samping itu, ingin saja aku buang hapuskan ingatan keadaan yang tersisa tentang suatu derita yang melarakan jiwa atau melukakan rasa.

Ranjau dan onak yang ditempuh itu sebenarnya yang memaknakan hidup kita, menjadikan kita lebih mesra dan satu dengan alam, inilah pengalaman yang timbul untuk kita mengenal alam, sebati dengan alam, dan menjadi alam. Kejadian ini juga yang menumbuhkan kesedaran kerana waktu senang itu membuatkan kita lupa. Inipun suatu tanggapan mengenai masa, yakni suatu yang kita senangi tak semesti baik buat kita dan suatu yang kita hindari tak sepantasnya buruk.

Bukan sentiasa, kita sedar dan ingat akan Pencipta kita Yang Utama, lebih-lebih lagi dalam keadaan lupa, pada masa senggang dan senang. Kepahitan peristiwa yang terperi tadi yang mencetuskan semula deria berTuhan. Waktu inilah masa diri kita paling hampir dengan-Nya. Pada waktu inilah, Cinta saja yang menjadi Rindu kita. Waktu inilah juga, masa yang paling bermakna antara masabanyak yang serasa senang tetapi kurang erti atau kosong makna. Pada masa ini, hati kita cuma mengharapkan Yang Terakhir, cuma Asa. Tiada lagi pergantungan terhadap yang lain. Inilah masa yang sebenar, puncak kerinduan dan kecintaan kepada Nur Pertama.

Perhitungan tentang hidupmati adalah suatu yang berguna. Kalaupun kita tak berkira-kira akannya, neraca akan menghisab kita. Waktu mengingati Tuhan adalah hidup dalam pada masaalpa adalah mati. Sesungguhnya Allah Yang Mengetahui, Memahami walhal kita ini tak mengerti. Wallahu a’lamu bis-sawab. Subhanallahi wabihamdiHi nashhadu an la ilaha illa Huwa nastaghfiruHu wanatubu ilayh.

1 ulasan:

lebaijawi berkata...

Pendapat ini barangkali hanya sesuai untuk segelintir golongan kerana kekasih-kekasih Kekasih menghayati masa yang paling bernilai pada waktu beribadah kepada-Nya. Disebabkan kekhusyukan yang maksimum terhadap Ma'budnya, deria berTuhan mereka dalam kepekaan yang total. Adapun mungkin satu kesimpulan pendek yang bisa kita dapati adalah kenyataan bahawa masa yang paling bernilai itu hadir dalam waktu puncak rasa berTuhan. Wallahu a'lamu bis-sawab.